The Living Legend Captain Kartini, Srikandi Pelaut Indonesia Yang Tetap Berbakti Di Usia 75 Tahun.

Iklan Semua Halaman

The Living Legend Captain Kartini, Srikandi Pelaut Indonesia Yang Tetap Berbakti Di Usia 75 Tahun.

Ananta Gultom
April 21, 2020
(sumber; Istimewa)
Inilah Srikandi Pelaut Indonesia pertama. Seorang wanita yang hadir didalam dunia machoisme dimana para laki-laki pun masih harus befikir berkali-kali sebelum berani memutuskan untuk berprofesi sebagai pelaut. Sebuah masa dimana negara sedang dilanda pemberontakan G30S PKI pada tahun 1965, saat yang mencekam dan penuh bahaya.

Terakhir kali eMaritim.com bertemu muka secara langsung dengan Capt Kartini adalah saat menghadiri reuni alumni AIP angkatan 12 di Jakarta pada 25 Agustus 2018. Diantara para ikon dunia kepelautan seperti Bapak Masli Mulia (Direktur Utama Samudra Indonesia tbk),  Capt. Albert Lapian (Direktur Stimar AMI), Capt Syariful Lubis (Branch Chairman Nautical Institute Indonesia) dan rekan-rekan seangkatannya yang rata-rata berusia 75 tahun saat ini, Capt Kartini tampak sangat sehat dan aktif diantara rekan-rekannya saat itu.

Capt Entin Kartini adalah living legend dunia kepelautan Indonesia, wanita yang menaklukkan kerasnya dunia pelaut dengan sentuhan kelembutan khas wanita. Mitos bahwa wanita tidak mampu melakukan pekerjaan yang keras dan beresiko sudah diruntuhkan oleh Entin Kartini, seorang wanita muda yang pada tahun 1965 memutuskan untuk masuk ke sekolah Akademi Ilmu Pelayaran Jakarta yang dianggap sekolah para lelaki.

Kerasnya pendidikan yang menerapkan aturan semi militer bukanlah kendala dan itu dilewati tanpa harus mendapatkan dispensasi kemudahan dari sekolah. Karena sejatinya dasar pendidikan semua sekolah pelayaran di Indonesia adalah seperti itu, sebagai bagian dari kurikulum yang mendesain mereka untuk selalu siap jika dijadikan bagian dari angkatan perang negara di laut.

Setelah melewati masa pendidikan dan periode kerja di PT Pelayaran Nasional Indonesia, (PELNI). Pada 26 Desember 1991, Entin Kartini dipercaya menakhodai KM AWU milik PT Pelni dan melayarkannya dari Pappenburg, Jerman ke Indonesia. Maka jadilah ia dicatat dalam sejarah sebagai Nakhoda Wanita Pertama di Indonesia.

Darma Bakti Captain Entin Kartini tidak terbatas hanya di saat usia produktif saja. Di usianya yang sudah tidak muda lagi, wanita kelahiran 25 Desember 1946 ini tetap aktif sebagai pengajar di Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran, Akademi Maritim Djadayat, ITL Trisakti dan di beberapa tempat mengajar short course untuk pelaut.

Jadi siapakah yang pantas menyandang gelar Srikandi Pelaut Indonesia? Capt. Kartini sudah menjadi insan maritim Indonesia secara berani selama 55 tahun, dan akan tetap mengabdikan hidupnya untuk profesi yang dicintainya.

Selamat Hari Kartini untuk Capt Kartini yang terhormat,  dan para wanita hebat lainnya di dunia maritim.