Terkini

BERITA TERKINI


Lihat Semua Berita >>>

Cat-1

YBS CAAIP

YBS CAAIP

Berita STIP

BERITA STIP

CAAIP Video Chanel

Cat-2

Cat-3

Cat-4

» » » Indonesia Kerjasama dengan Iran Terkait Sumber Energi, Ini Fakta Menarik Tentang Energi Iran

gambar foto : Indonesia Kerjasama dengan Iran Terkait Sumber Energi, Ini Fakta Menarik Tentang Energi Iran

Jakarta, emaritim.com – Menanggapi berita Indonesia akan menjajaki kerjasama dengan Iran mingu-minggu ini dalam sektor energi seperti minyak, gas serta energi baru sebagai langkah membuka kesempatan kerjasama setelah pencabutan sanksi ekonomi pada negara di kawasan teluk tersebut, ini ada fakta menarik mengenai negara penghasil minyak mentah ke empat di dunia ini.

Menurut sumber data www.eia.gov regional Iran memegang cadangan terbukti minyak mentah terbesar keempat di dunia dan cadangan gas alam terbesar kedua di dunia. Meskipun cadangan berlimpah negara, produksi minyak mentah Iran telah secara substansial menurun, dan pertumbuhan produksi gas alam lebih lambat dari yang diharapkan selama beberapa tahun terakhir. sanksi internasional telah sangat mempengaruhi sektor energi Iran dan telah mendorong sejumlah pembatalan atau penundaan proyek hulu migas.

Iran memegang beberapa deposito terbesar di dunia cadangan minyak dan gas alam terbukti, peringkat sebagai terbesar keempat dan terbesar kedua pemegang cadangan dunia minyak dan gas alam, masing-masing. Iran juga peringkat di antara produsen minyak top 10 dunia dan top 5 produsen gas alam. Iran memproduksi hampir 3,4 juta barel per hari (b / d) minyak dan cairan lainnya pada tahun 2014 dan diperkirakan 5,7 triliun kaki kubik (Tcf) gas alam kering pada tahun 2013.

Selat Hormuz, di lepas pantai tenggara Iran, merupakan rute penting bagi ekspor minyak dari Iran dan negara-negara Teluk Persia lainnya. Pada titik tersempit, Selat Hormuz adalah 21 mil lebar, namun diperkirakan 17 juta b / d minyak mentah dan produk olahan mengalir melalui itu pada tahun 2013 (kira-kira 30% dari semua minyak diperdagangkan lewat laut dan hampir 20% dari total minyak yang diproduksi global). gas alam cair (LNG) volume juga mengalir melalui Selat Hormuz. Sekitar 3,7 Tcf dari LNG diangkut dari Qatar melalui Selat Hormuz pada 2013, terhitung lebih dari 30% dari perdagangan LNG global.

Efek dari sanksi baru-baru ini

produksi minyak Iran telah menurun secara substansial, dan pertumbuhan produksi gas alam lebih lambat dari yang diharapkan, meskipun cadangan berlimpah negara. sanksi internasional telah terhalang kemajuan di sektor energi Iran, terutama yang mempengaruhi investasi hulu di kedua proyek minyak dan gas alam. Sanksi telah mendorong sejumlah pembatalan dan penundaan proyek hulu. Amerika Serikat dan Uni Eropa (EU) diberlakukan langkah-langkah pada akhir 2011 dan selama musim panas 2012 yang mempengaruhi sektor energi Iran lebih mendalam daripada sanksi yang sebelumnya diberlakukan. Sanksi terhambat kemampuan Iran untuk menjual minyak, mengakibatkan hampir 1,0 juta b / d penurunan ekspor minyak dan kondensat mentah pada tahun 2012 dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

pendapatan ekspor minyak dan gas alam Iran adalah $ 118.000.000.000 di 2011/2012 tahun fiskal (yang berakhir 20 Maret, 2012), menurut Dana Moneter Internasional (IMF) Dalam pendapatan ekspor 2012/2013 tahun fiskal, minyak dan gas alam turun 47% $ 63 miliar. IMF memperkirakan bahwa pendapatan ekspor minyak dan gas alam Iran jatuh lagi pada tahun fiskal 2013/2014 sebesar 10% untuk 56 $ billion.1 Hilangnya pendapatan dikaitkan dengan penurunan tajam dalam volume ekspor minyak dari 2011 ke 2013. Iran alami ekspor gas sedikit meningkat selama beberapa tahun terakhir. Namun, Iran ekspor hanya volume kecil gas alam, karena sebagian besar produksinya di dalam negeri dikonsumsi.

Meskipun demikian, sanksi internasional juga telah mempengaruhi sektor gas alam Iran. sektor gas alam Iran telah memperluas, namun pertumbuhan produksi telah lebih rendah dari yang diharapkan sebagai akibat dari kurangnya investasi asing dan teknologi. Namun, pada tahun 2014, Iran mengalami pertumbuhan produksi yang lebih tinggi dari biasanya karena fase baru di bidang gas alam South Pars datang online.2 Ladang gas alam South Pars adalah hidrokarbon proyek hulu terbesar saat ini sedang dikembangkan di Iran dan terus mengalami penundaan. South Pars, yang terletak di lepas pantai di Teluk Persia, memegang hampir 40% dari Iran terbukti reserves.3 gas alam Hal ini sekarang sedang dikembangkan sebagian besar oleh perusahaan-perusahaan Iran karena sebagian besar perusahaan-perusahaan internasional telah ditarik keluar. pengembangan lapangan memerlukan 24 tahapan.

Selama beberapa tahun terakhir, telah ada kemajuan yang dibuat selama negosiasi antara Iran dan kekuatan dunia atas program nuklir Iran dan sanksi internasional. Pada tanggal 24 November 2013, Rencana Bersama Aksi (JPOA) didirikan antara Iran dan lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB (Amerika Serikat, Inggris, Perancis, Rusia, dan China) ditambah Jerman (P5 + 1 ). Pelaksanaan JPOA dimulai pada Januari 2014. Di bawah JPOA itu, Iran setuju untuk skala kembali atau membekukan beberapa kegiatan nuklirnya selama negosiasi dalam pertukaran untuk beberapa bantuan sanksi. The JPOA tidak langsung memungkinkan untuk penjualan minyak Iran tambahan.

Pada tanggal 2 April 2015, Iran dan P5 + 1 mencapai kesepakatan kerangka kerja untuk memandu bulan ke depan negosiasi, yang menargetkan perjanjian komprehensif oleh 30 Juni 2015. Di bawah kerangka kerja, jika perjanjian komprehensif tercapai, maka AS dan Eropa Union sanksi terkait nuklir (yang mencakup sanksi terkait minyak) akan ditangguhkan setelah Badan Energi Atom Internasional memverifikasi bahwa Iran mematuhi langkah-langkah terkait nuklir kunci.

ekspor minyak dan kondensat mentah Iran mulai meningkat pada akhir 2013 dan rata-rata 1,4 juta b / d pada tahun 2014, hampir 150.000 b / d di atas level 2013, menurut luar AS Energy Information Administration (EIA) memperkirakan. Perkiraan ini didasarkan pada data dari, Eurostat, Global Trade Information Services, Lloyd Daftar Intelligence (APEX), dan laporan pers perdagangan. Ekspor ke China dan India menyumbang hampir semua kenaikan.

Total konsumsi energi primer

Iran dikonsumsi hampir 244 juta ton setara minyak energi primer di 2.013,4 gas alam dan minyak menyumbang hampir semua (98%) dari total konsumsi energi primer Iran, dengan kontribusi marjinal dari tenaga air, batubara, nuklir, dan energi terbarukan non-hidro. konsumsi energi primer Iran telah tumbuh hampir 50% sejak tahun 2004. Dalam rangka untuk mengurangi penggunaan energi boros dan untuk membatasi pertumbuhan permintaan domestik, Iran telah memulai reformasi subsidi energi untuk menaikkan harga minyak dalam negeri, gas alam, dan listrik. Tahap pertama reformasi itu diberlakukan pada tahun 2010, dan tahap kedua dilaksanakan pada tahun 2014. (Rhp)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Comments
0 Comments

X-Taruni

Gallery

Umum

Cat-5

Cat-6